Berita Pegasus, Aplikasi Mata-mata Paling Canggih di Android

Pegasus, Aplikasi Mata-mata Paling Canggih di Android

Ilustrasi pencurian data mobile

Secara tidak sengaja, para peneliti menemukan sebuah aplikasi mata-mata paling canggih sekaligus berbahaya untuk sistem operasi Android, yaitu aplikasi Pegasus. Para peneliti mengetahuinya setelah aplikasi itu sukses menginfeksi puluhan handset Android.

Aplikasi Pegasus untuk Android dan iOS menawarkan platform mata-mata, bahkan aplikasi itu sukses menginfeksi iPhone milik politikus asal Uni Emirat Arab pada Agustus tahun lalu.

Para peneliti Google dan perusahaan keamanan Lookout mengatakan sistem keamanan Android yaitu Verify Apps sukses menemukan dan mengindikasikan bahwa Pegasus versi terbaru itu sudah menginfeksi tiga lusin smartphone Android.

“Pegasus untuk Android adalah contoh sebuah aplikasi mata-mata yang memiliki Advanced Persistent Threats (APT) dan mampu melacak target dari sisi dokumen hingga dunia virtual,” katanya seperti dikutip Ars Technica.

Aplikasi Pegasus untuk Android menawarkan fitur mata-mata seperti keylogging, menangkap screenshot layar, menangkap siaran audio dan video, mengendalikan malware dari jarak jauh dengan SMS, mencuri data percakapan dari WhatsApp, Skype, Facebook, Twitter, Viber, dan Kakao, mengintip jejak historikal peramban, mencuri e-mail dari aplikasi native Android, dan mencuri daftar kontak dan SMS.

Bisa Menghancurkan Diri

Hebatnya, aplikasi Pegasus untuk Android memiliki kemampuan untuk menghancurkan diri sendiri ketika tertangkap atau ada pihak lain yang ingin membukanya. Mekanisme self-destruct itu memiliki beberapa cara seperti jika penggabungan kode mobile negara dan membuat kartu SIM tidak valid.

Pemicu self-destruct lainnya adalah jika aplikasi mendeteksi ada file antidot atau penangkal yang eksis dalam folder /sdcard/MemosForNotes, jika aplikasi itu tidak bisa terhubung ke server peretas lebih dari 60 hari, dan jika aplikasi itu mendapatkan perintah langsung dari peretasnya.

“Jelas, malware ini dapat bekerja sangat senyap, tepat sasaran, dan canggih,” kata peneliti Lookout dalam blog-nya.

Pegasus for Android menggunakan teknik rooting yaitu Framaroot untuk mencari celah keamanan dan membukanya. Jika tidak bekerja, barulah Pegasus mencari cara untuk mencuri data.

Sementara itu, Pegasus untuk iOS menyerang target incarannya dengan menembus tiga celah kerentanan keamanan yang sangat rahasia. Celah itu hanya diketahui oleh Apple dan pakar keamanan,

Leave a Reply

Komentari artikel ini

Notifikasi tentang
avatar
wpDiscuz